Translate

News Update :
Home » , , , , , , » Pengolahan Air dengan Reverse Osmosis (RO) atau Osmosis Terbalik

Pengolahan Air dengan Reverse Osmosis (RO) atau Osmosis Terbalik

Di artikel sebelumnya dibahas tentang “pengolahan air asin menjadi air tawar (desalinasi)”, artikel kali ini akan membahas tentang pengolahan air bersih dengan teknologi membran Reverse Osmosis (osmosis terbalik), yang dapat digunakan untuk desalinasi (mengolah air asin menjadi tawar), dan juga mengolah air limbah atau air kotor menjadi air bersih. Reverse Osmosis (Osmosis Terbalik) ini memang telah banyak dipakai di beberapa negara seperti Amerika, Jepang, Jerman, Arab, Australia juga di Indonesia tentunya



Pengertian Reverse Osmosis (RO) atau Osmosis Terbalik

Reverse Osmosis merupakan kebalikan dari Osmosis, dimana osmosis adalah proses alami ketika dua cairan dengan konsentrasi yang berbeda dipisahkan oleh sebuah membran semipermiabel, maka cairan memiliki kecenderungan untuk bergerak dari konsetrasi rendah ke zat terlarut dengan konsentrasi tinggi untuk keseimbangan  potensial kimia.  Sedangkan "Reverse Osmosis adalah proses memaksa pelarut dari daerah konsentrasi zat terlarut tinggi melaui membrane semipermiabel ke daerah konsentrasi zat terlarut rendah dengan menerapkan tekanan melebihi tekanan osmotik."

Jadi "pengolahan air dengan ReverseOsmosis (RO) atau Osmosis Terbalik adalah suatu sistem pengolahan air dari air yang mempunyai konsentrasi tinggi melalui membran semipermiabel menjadi air yang mempunyai konsentrasi rendah (encer) dikarenakan adanya tekanan osmosis". Reverse Osmosis ini merupakan metode penyaringan yang dapat menyaring berbagai molekul besar dan ion-ion dari suatu larutan dengan cara memberi tekanan pada larutan ketika larutan itu berada di salah satu sisi membran seleksi (lapisan penyaring). Proses tersebut menjadikan zat terlarut terendap di lapisan yang dialiri tekanan sehingga zat pelarut murni bisa mengalir ke lapisan berikutnya. Membran seleksi itu harus bersifat selektif atau bisa memilah yang artinya bisa dilewati zat pelarutnya (atau bagian lebih kecil dari larutan) tapi tidak bisa dilewati zat terlarut seperti molekul berukuran besar dan ion-ion.

Sekilas Sejarah Pengolahan Air dengan Teknologi Membran Reverse Osmosis (RO) atau Osmosis Terbalik.

Proses Osmosis melalui membran semipermiabel pertama kali diamati pada tahun 1748 oleh seorang ilmuwan Perancis bernama Jean Antoine Nollet.  Namun osmosis hanya sebuah fenomena yang diamati di laboratorium selama 200 tahun berikutnya. Hingga pada akhir tahun 1940-an, para peneliti mulai memeriksa cara-cara pengolahan air murni dari air asin (desalinasi), dimana pada tahun 1949, University of California at Los Angeles (UCLA) pertama menyelidiki desalinasi air laut dengan menggunakan membran semipermiabel. Para peniliti dari UCLA dan University of Florida berhasil memproduksi air tawar dari air laut pada pertengan tahun 1950-an, tetapi fluks terlalu rendah untuk komersial. Hingga ditemukannya teknik untuk membuat membran asimetris  membraneditandai dengan “kulit” lapisan tipis efektif di atas wilayah substrat sangat berpori dan lebih tebal dari membrane, oleh Sidney Loeb di UCLA dan Srinivasa Sourirajan di National Research Council of Canada, Ottawa. Pada akhir tahun 2001, sekitar 15.200 instalasi desalinasi yang beroperasi atau dalam tahap perencanaan di seluruh dunia.

Aplikasi Teknologi Reverse Osmosis

Hingga kini pengolahan air dengan mengunakan teknologi membran Reverse Osmosis (RO) atau Osmosis Terbalik ini telah banyak digunakan / diaplikasikan, diantaranya adalah:

- Pengolahan air asin (air payau) atau air laut menjadi air tawar yang dinamakan desalinasi, yang dapat menghasilkan air bersih bahkan air minum, dimana air bebas dari bakteri.

- Pemurnian Air Minum:  Reverse Osmosis (RO) sudah banyak digunakan di seluruh dunia untuk pemurnian (filter) air kotor menjadi air bersih (air minum) untuk keperluan sehari-hari (rumah tangga).

- Pemurnian Air dan Air Limbah: Di Los Angeles dan kota-kota lain di negara maju juga digunakan teknologi Reverse Osmosis (RO) dalam pemurnian air hujan yang dikumpulkan dari badai yang mengalir untuk irigasi lanskap dan industri pendingin sebagai solusi untuk masalah kekurangan air.

- Industri Makanan: Reverse Osmosis (RO) juga telah digunakan pada industri makanan seperti penelitian pada konsentrasi jus jeruk dan jus tomat, serta dalam industri susu untuk produksi protein whey bubuk dan untuk konsentrasi susu. Dengan menggunakan RO ternyata dapat member keuntungan dalam hal biaya operasi yang rendah.

- Cuci Mobil: Reverse Osmosis (RO) air telah sering digunakan juga dalam mencuci mobil pada bilasan akhir untuk mencegah bercak air pada kendaraan, karena dengan pengolahan air menggunakan teknologi RO ini dapat menghasilkan air murni yang kandungannya mineral rendah.

- Industri Syrup: Di Canada, America Utara Reverse Osmosis (RO) juga digunakan dalam Industri Maple Syrup, yaitu dalam pengolahan nira menjadi syrup (gula cair), dimana nira dipisahkan dari air murninya. Dan hasil dari proses RO inipun adalah produk yang bermutu tinggi.

Dan masih banyak lagi penggunaan teknologi Reverse Osmosis (RO) atau Osmosis Terbalik ini yang telah di aplikasikan di seluruh dunia.

Untuk keterangan lebih jelas tentang Pengolahan air dengan Reverse Osmosis (RO) atau Osmosis Terbalik silahkan ikuti artikel kami selanjutnya. Atau kunjungi website "enerba teknologi" yang menyediakan sistem peralatan penyediaan air bersih dan pengolahan air bersih dengan Teknologi membran Osmosis Terbalik.

sumber:
- wikipedia
id.wikipedia
bisa kimia
Share this article :

+ komentar + 2 komentar

14 Maret 2016 15.41

Teknologi membran tampaknya akan menjadi tren pengolahan air bersih ke depan, sebab rendah resiko dan sangat fisically

@Ali Mustofa setuju pa.. terimakasih telah berkunjung ke blog kami

Posting Komentar

Terimakasih telah berkunjung ke blog pengolahan air bersih, semoga artikel yang baru saja anda baca bermanfaat.. Silahkan berkomentar dengan bijak..

 
Design Template by panjz-online | Modified by enerba teknologi | Support by creating website | Powered by Blogger