Translate

News Update :

Desalinasi: Pengolahan Air Asin dan Air Payau menjadi Air Tawar

Seperti tertera di artikel kami sebelumnya bahwa penerapan teknologi pengolahan air itu diperlukan untuk mengatasi masalah air bersih di Indonesia, salah satunya adalah dengan cara mengolah air asin (air laut) dan air payau menjadi air tawar, pengolahan air ini disebut  desalinasi (desalination atau desalinization).


Desalinasi (Pengolahan Air Asin dan Air Payau menjadi Air Tawar)

Air asin  merupakan  larutan yang mengandung beberapa jenis zat terlarut seperti garam-garam, yang jumlahnya rata-rata 3 sampai 4,5 % (sedang air payau dibawah 3% diatas 0,05%). Dengan desalinasi  maka air tawar dipisahkan dari air asin. Karena "desalinasi  adalah proses pemisahan yang digunakan untuk mengurangi kandungan garam terlarut dari air asin dan juga air payau hingga level tertentu sehingga air dapat digunakan sebagai air bersih". Proses desalinasi melibatkan tiga aliran cairan, yaitu umpan berupa air asin (misalnya air laut) ataupun air payau, produk bersalinitas rendah, dan konsentrat bersalinitas tinggi. Produk proses desalinasi umumnya merupakan air dengan kandungan garam terlarut kurang dari 500 mg/l, yang dapat digunakan untuk keperluan  industri, pertanian, dan domestik (kebutuhan air yang digunakan pada tempat-tempat hunian pribadi untuk memenuhi keperluan sehari-hari). Hasil sampingan dari proses desalinasi adalah brine. Brine adalah larutan garam berkonsentrasi tinggi (lebih dari 35000 mg/l garam terlarut). Metoda yang digunakan pada proses pengolahan air ini disebut desalinasi air asin.

Dalam pemisahan air tawar dari air asin (desalinasi air asin) dan air payau (desalinasi air payau), ada beberapa teknologi proses desalinasi yang telah banyak dikenal yaitu antara lain: porses distilasi atau penguapan, teknologi proses dengan menggunakan membran, proses pertukaran ion dll. Proses desalinasi dengan cara distilasi adalah pemisahan air tawar dengan cara merubah phase air, sedangkan pada proses dengan membran yakni pemisahan air tawar dari air asin ataupun air payau dengan cara pemberian tekanan dan menggunakan membran Reverse Osmosis (Osmosa Balik / Osmosis Terbalik) atau dengan cara elektrodialisa.

Teknologi desalinasi dengan cara distilasi biasanya memerlukan energi yang sangat besar untuk perubahan fase. Harga energi yang terus meningkat menyebabkan proses tersebut menjadi tidak kompetitif. Sementara itu teknologi membran Reverse Osmosis (RO) atau Osmosis Terbalik / Osmosa Balik  pada saat ini sedang berkembang dengan pesatnya, hal ini disebabkan karena kegunaannya yang strategis pada proses pemisahan. Dibandingkan teknologi pemisahan lainnya, teknologi membran Reverse Osmosis (RO) atau Osmosa Balik atau Osmosis Terbalik menawarkan keunggulan seperti pemakaian energi yang rendah, sederhana dan ramah lingkungan



Pengolahan air asin menjadi air tawar (desalinasi) menggunakan teknologi membran Reverse Osmosis (RO) atau Osmosa Balik

Teknologi pengolahan air asin dengan teknologi membran Reverse Osmosis(RO) atau Osmosa Balik banyak dipakai di banyak negara seperti Amerika, Jepang, Jerman dan Arab. Teknologi ini banyak dipakai untuk memasok kebutuhan air tawar bagi kota-kota tepi pantai yang langka sumber air tawarnya. Pemakai adalah kapal laut, industri farmasi, industri elektronika, dan rumah sakit. Tentu saja di Indonesia juga teknologi pengolahan air ini telah dipakai, bahkan oleh Kementrian Kelautan kita. Jika anda membutuhkan alat pengolahan air asin dengan teknologi membran Reverse Osmosis (RO) (Osmosa Balik / Osmosis Terbalik) silahkan kunjungi website kami.

Keunggulan teknologi membran Reverse Osmosis (RO) (Osmosa Balik / Osmosis Terbalik) adalah kecepatannya dalam memproduksi air, karena menggunakan tenaga pompa. Kelemahannya adalah penyumbatan pada selaput membran oleh bakteri dan kerak kapur atau fosfat yang umum terdapat dalam air asin atau laut. Untuk mengatasi kelemahannya tersebut, pada unit pengolah air Reverse Osmosis (RO) atau osmosa balik (osmosis terbalik) selalu dilengkapi dengan unit anti pengerakkan dan anti penyumbatan oleh bakteri.

Pada proses desalinasi menggunakan membrane Reverse Osmosis (RO) atau Osmosa Balik (Osmosis Terbalik), air pada larutan garam (air asin) dipisahkan dari garam terlarutnya dengan mengalirkannya melalui membran water-permeable. Permeate dapat mengalir melalui membran akibat adanya perbedaan tekanan yang diciptakan antara air asin (umpan) bertekanan dan produk, yang memiliki tekanan dekat dengan tekanan atmosfer. Sisa umpan selanjutnya akan terus mengalir melalui sisi reaktor bertekanan sebagai brine. Proses ini tidak melalui tahap pemanasan ataupun perubahan fasa. Kebutuhan energi utama adalah untuk memberi tekanan pada air umpan. Desalinasi air payau membutuhkan tekanan operasi berkisar antara 250 hingga 400 psi, sedangkan desalinasi air laut memiliki kisaran tekanan operasi antara 800 hingga 1000 psi. Air hasil olahan desalinasi dengan teknologi membaran Reverse Osmosis (RO) atau Osmosa Balik ini sudah bebas dari bakteri dan dapat langsung diminum.

Untuk mengetahui lebih lengkap tentang pengolahan air dengan desalinasi menggunakan teknologi membran Reverse Osmosis atau Osmosa Balik, ikuti artikel kami selanjutnya, atau kunjugi "enerba teknologi" untuk pemesanan sistem peralatan pengolahan air dengan Reverse Osmosis (RO) atau SWRO.


sumber:
ejurnal
majarimagazine
ristek
makalah-pdf
Share this article :

+ komentar + 3 komentar

18 April 2015 12.39

Selain pakai Reverse Osmosis apakah ada alat lain boss?

24 April 2015 11.53

@Filter Air Sederhana Seperti yang ditulis pada artikel di atas, bahwa desalinasi air asin ataupun payau dapat dilakukan dengan beberapa metode, seperti proses penguapan/destilasi, pertukaran ion dll. Namun desalinasi air asin ataupun air payau menggunakan Teknologi membran memiliki banyak keunggulan dibanding dengan metode lainnya yaitu penggunaan energi yang rendah, sederhana dan ramah lingkungan..

23 November 2015 18.45

Mantap ayo kita kembangkan

Posting Komentar

Terimakasih telah berkunjung ke blog pengolahan air bersih, semoga artikel yang baru saja anda baca bermanfaat.. Silahkan berkomentar dengan bijak..

 
Design Template by panjz-online | Modified by enerba teknologi | Support by creating website | Powered by Blogger